Monday, June 13, 2011

penyanyi dan datuk

siapa dapat meneka jumlah penyanyi yang ada di Malaysia? kalau ada yang dapat meneka, orang tersebut memang gila. ini kerana jabatan perangkaan negara sendiri tidak pernah menyenaraikan jumlah penyanyi dalam laporan banci penduduk, malahan pegawai banci itu sendiri tidak akan bertanya "err..abang pernah menyanyi?".

apa yang berlaku hari ini ialah sebuah rumah kehidupan yang berlantaikan nyanyian. hidup akan murung jika tidak sehari tidak memasang radio. wajah akan menggerutu dan menjijikkan jika seminggu tidak melihat wajah penyanyi di tilibisyen. berat badan akan susut dan berkemungkinan menghadapi penyakit leukimia sekiranya tidak mendengar suara penyanyi. malah seseorang itu mungkin akan dikutuk dan dipulaukan oleh teman rapat dan saudara mara jika tidak membeli cd lagu.

ternyata apa yang berlaku pada hari ini sudah sampai ke tahap haprak.

aku malas menulis rancangan realiti tibi yang ada, kerna semua orang sudah tahu. mengumumkan benda yang orang ramai sudah sedia maklum itu tidak berapa baik dan kelihatan bangang. cuma aku mahu menulis betapa kehidupan kita sudah dikawal oleh hiburan.

bentuk nyanyian yang digemari oleh masyarakat kita cukup mudah dikenali, biasanya tema lagu itu ialah cinta, tangkap leleh dan tajuk lagu biasanya terselit nama perempuan seperti saleha, junaidah, makcik kalsom dan kak jamilah.

oh ya, ketika aku menaip ini, liptop ini sedang memainkan lagu hotil kalifornia. aku mendengarnya kerna tajuk lagu ini pelik, lebih pelik dari sungai lui.

kita semua sedang mengalami masalah yang digelar 'nyanyialisme'. memang bunyinya pelik kerna aku yang merekanya sendiri. selepas menghidupkan enjin kereta perkara wajib yang kita lakukan ialah on radio, dan apabila lagu kegemaran dimainkan mulut kita akan menyanyi secara automatik. semasa menghadap liptop atau komputer untuk menyiapkan assignment, pastinya desktop tidak sah jika tidak ada winamp player di bawah. malahan opis juga akan berasa sunyi jika tidak ada radio. semasa memasak atau memberus kain, kadangkala kita tidak perasan mulut kita sedang menyanyi. kerna itu aku menggelarnya 'nyanyialisme'.

wajib kita sedari bahawa penyanyi ini telah terlalu ramai ketika ini. meminjam kata-kata si tua berambut panjang isyam ; pergi tersepak, balik terlanggar. jika diibaratkan semangkuk tomyam, kuahnya sudah melimpah ruah dan mengotorkan kain alas meja. ia sudah terlalu penuh. malah kadang kala bila kita membuka tilibisyen dan melihat seorang penyanyi sedang berlagu, kita akan tertanya-tanya "eh, minah ni penyanyi ke?","bila pulak dia menyanyi ni?". ini kerna kita sendiri tidak sempat menyedari kemunculan penyanyi baru. ia terlalu pantas, lebih pantas dari pertukaran nombor plat kenderaan di w.p kuala lumpur.

aku ada satu soalan, kalau semua orang mahu menyanyi, lagu siapa mahu didengar?

kadang-kadang aku terfikir, kelahiran penyanyi ini sedang berlumba dengan penerima gelaran datuk. saban tahun pasti ramai yang berjaya membeli anugerah datuk, tidak pasti berapa ratus ribu harganya. malah lebih memelikkan apabila penyanyi yang sudah mati juga boleh menerima gelaran datuk, tan sri dan sebagainya. ada 2 kemungkinan sahaja, sama ada pengurus penyanyi tersebut mempunyai cash dan membeli galaran datuk untuk si mati, ataupun si pemberi gelaran memang teramat bebal lalu dan tidak ada kerja, lalu mengisi masa lapang dengan memberi gelaran pada orang mati.

ironinya, penyanyi perempuan yang berbaju yang menampakkan lurah buah dada dan memakai skirt yang kita boleh meneka warna seluar dalamnya ~ pasti dibooking oleh lelaki yang namanya bermula dengan gelaran datuk, tan sri dan tun yang ntah kebenda ntah.

dengarkan lagu ini yang tidak tangkap leleh.





6 comments:

Penanggah said...

btui tu DkwtBsh.. tu sebab gua tak bleh tengok family gua layan Af.. tengok plak artis tu syok sendiri berangan hebat.. suara macam itik serati pun ada hati nak jd penyanyi.. yg juri pun samo hamlau.. mau jer gua baling tv tu dalam sungai.. huhuhu

Dakwat Basah! said...

woit bro, byk tibi ko, drpd buang sungai baik kasi aku satu. aku mau samsung.haha..

platipus said...

zaman dulu, berlumba2 hntr ank pergi mngaji..
sekarang berlumba2 hntr anak mnyanyi..

asip محمد said...

jadi penyanyi tak sehebat jadi tukang jahit.. penyanyi kena joget2.. tukang jahit goyang kaki je.. kah3

Cik Firus said...

hai.. jom baca latest update cik firus http://yanaalias.blogspot.com/2012/01/free-demo-bio-rejuv.html

Awie Omar said...

Baru Folo sini. Menarik jugak blog ni. Keep blogging k!
Jemput la baca entri aku ini
http://awieomar.blogspot.com/2012/02/next-top-blogger-1-episod-6.html